Minggu, 29 Agustus 2010

Kerinduan sayap kecil itu...

Ada rindu di ujung sepatu,
Pada masa masih mengeja simpul yang keluar masuk menjadi temali yang teratur,diantara nasi pagi yang tinggal separuh dan bubur yang tinggal kerupuk,Pada masa saat berlari dengan tas di  bahu kiri dengan matematika dan geografi juga dengan sepasang sayap warna putih bersih di kanan kiri.

Sayap kecil yang kelak menjadi besar. Teramat besar.

Sepasang sayap besar tak terbilang berapa inci,yang sudah kebas tertekuk menunggu menyentuh angin. Sepasang sayap yang kebas gatal menyentuh horizon biru sekat laut dan mentari.
Dan akan selalu ada sepasang sayap yang terlalu capai menunggu lama untuk terbentang  menggapai nimbus stratus di langit. Serta sayap sayap lain yang tak sabar menuju Prague dan tempat-tempat lain di ujung pelangi.
Sepasang sayap besar yang yang tak butuh lagi sepatu di kaki. Karena yang dibutuhkan hanya kepakan yang cukup kuat,rentangan yang cukup lebar dan hati yang cukup tabah untuk terbang.

Tahukah kau di kejauhan, sayap-sayap yang pergi itu kelihatan keperakan. Indah sekali.

Kamis, 19 Agustus 2010

Dunia Baru Saya

Tanggal 15 Agustus 2010

“Seperti air yang selalu bergerak untuk dapat bernilai bagi sesame,semoga Allah menjadikannya demikian atas hijrahnya Anick ke semarang…
Hari ini Anick mau berangkat,mohon maaf,doa dan semangat agar dimudahkan segalanya dan ilmu yang didapat bermanfaat bagi semua.. :)”

Sms yang aku kirim ke sebagian teman hari minggu kemarin. Yah,hari minggu sekitar siang menjelang sore aku berangkat ke semarang. Dianter bapak,lik tomo dan mbak lilik naik si ijo.
Kos. Ngga kebayang gimana,tinggal jauh dari orang tua. Ngga bisa lagi apa-apa bilang ‘mbak piye ikiii…’ masak (atau jajan sendiri), nyuci (mikir” juga kalo mau londry,uang pas-pasan), bangun dan parrahnya puasa sendiri. Ini kali pertama aku puasa sendiri tanpa keluarga.
Dan aku cukup menghela nafas dan bilang ‘okkeh,emang harus gini kan?!’

Dan ya,memang harus gini. Ngga semua orang punya kesempatan sekolah di luar kota,dan banyak kok yang pengen ke sekolah ke luar kota. Sekarang kenapa aku harus pasang wajah susah?! Kenapa ngga coba jalananin dulu plus dinikmati.

Temen sekamar aku namanya Rahma FBS dari Banjarnegara. Badannya besar. Dan baik. Selebihnya aku ngga terlalu tahu,secara baru kenal 2 hari tapi aku bisa ambil kesimpulan kalo dia lumayan perhatian,untuk sesuatu yang uda pernah aku dengar dia bisa bilang 2-3 kali untuk memastikan aku ngerti. Baik kan?! hehe

Juga ada Nian,berkerudung juga dari Boyolali (Crocodile Forget),
Vitha dan Mbak MIPA (dia satu-satune anak mipa di kos) yang sekamar,Vitha adalha yang paling sering dapet bagian beli" barang ngga pentig buat ppa,rumahnya lumayan deket. cumsa butuh 45 menit dari kampus...
Kayaknya itu dulu,laen kali saya akan lebih apdet lagi

Senin, 16 Agustus 2010

Beberapa hari menjelang puasa

Okee,,beberapa minggu ini adalah minggu tersulit dalam kehidupan keluarga kami. Dua hari semalam setelah Arsa keluar dari salah satu rumah sakit sebut saja rumah sakit K, paginya si adek muntah hebat,langsung aja dibawa umi abinya ke dokter langgangan,dan langsung pula disuruh  mesan kamar rawat inap. Umi dan abinya yang sedang ngga siap kalo harus nginap di rumah sakit baru yang besar dan mewahnya minta ampun milih obat jalan aja dulu. 
Dan sampe rumah ternyata obat yang harusnya diminum malah ngga terminum,hasilnya keluar lagi dari mulut bersama makanan yang sudah dulu sempat mampir di perut si adek. Tanpa mikir dua kali si adek langsung dibawa ke rumah sakit yang ada jaminan kesehatan dari kantor bapaknya.

Dan siangnya saya langsung meluncur kesana sama mbak. Si adek langsung dapat perawatan,tangan kirinya diinfus buat gantiin cairan yang uda ilang. Dan selama di sana si adek ngga pernah berhenti  muntah,rambut,muka kaki semua bau tidak sedap karena muntahan. Si adek yang biasanya kelihatan akif,segar dan sedikit ngga bisa diam sekarang lemas tiduran saja. Kasian. 



Malamnya uti (si mbah putri) dan tatung (si mbah kakung) ganti jagain Fida setelah 8 hari juga jagain Arsa di rumah sakit. Malamnya kita dapat kabar kalo Arsa rewel,nangis ngga diam,dan itu berlangsung dari jam 9 malam sampe paginya. Non stop ngga tidur sebentarpun. Sampe” tetangga ikut repot datang ke rumah malam-malam.
Dan paginya dia dibawa ke rumah sakit (lagi),di rumah sakit yang sama dengan si Fida. Dengan sedikit lobi akhirnya kita dapet ruangan yang sama. Memudahkan yang jaga biar ngga gitu kerepotan. Si kakak di rongent,ususnya infeksi parah (kata dokter),dan si adek divonis muntaber. 

Beruntung ngga lama mereka cepat membaik. Tidur enak dan juga sudah mulai ikhlas dengan susu formula khusus yang rasanya ngga enak sama sekali. Tapi keduanya juga sama prinsip soal obat,susah minta ampun buat minumnya. Kabar mereka sakit beredar cepat,keluarga dari jepara banyak yang datang juga tetangga-tetangga RT juga banyak yang datang membesuk. Jadilah Sabtu mereka pualng,pas di hari yang sama. Fida siang,menyusul Arsa malamnya. Hal yang paling ngga terlupakan adalah kami harus menghabiskan waktu puasa pertama dan kedua di ruamah sakit. Rumah sakit yayasan Kristen yang ngga bisa denger suara adzan atau tanda imsak.
Yaah,satu hal yang kami dapt selama fida dan arsa sakit kemarin,kami tambah lebih dekat, keluarga kami. Mulai dari bapak,ibu (yang sempat juga ikut sakit karena tensi tinggi mikir cucunya sakit semua),mas joko-mbak lilik,mbak iin-mas hasim,kami tetap keluarga berapapun anak yang kakakku punya mereka tetap kakakku kan.. Ah, ini juga pelajaran untuk jadi tante yang baik sekarang.. 

Jumat, 06 Agustus 2010

Arsa Masih Sakit...

  
Arsa masih sakit. Terhitung 6 hari sejak pertama di bawa ke rumah sakit Sabtu kemarin. Aku benar-benar ngga tega leat dia cuma bisa tiduran,lemas,ngga punya tenaga. Kalo dulu dia bisa protes mati-matian ngga mau minum susu khusus untuk perutnya karena ngga enak,sekarang kaya ngga punya tenaga untuk protes lagi. Cuma pasrah minum susunya.
Aku selalu ngga tahan liat dia kesakitan tiap kali disuntik di infusnya. Apalagi hampir semua bekas infusnya bikin bengkak. Selalu natap yang nemenin dia,kaya minta tolong dan kaya bilang 'tante,kakak sakit disuntik. Tolong bilang jangan suntik kakak lagi'. Aku selalu pengen nangis http://www.smileycodes.info
.
Disentri benar-benar membuat kami ngga punya semangat lagi. Bikin capek badan dan pikiran. Ya Allah sembuhkan Arsa ya Allah. Dia masih terlalu kecil untuk kau beri sakit seperti ini. Baru 5 bulan (tepat hari ini). Kasian mbak lilik dan mas joko yang sudah nunggu cukup lama buat punya momongan harus dikasih ujian kaya gini.
Kasian bapak dan ibu yang selalu kepikiran,ngga doyan makan karena jagain cucu kesayangan. Minggu depan aku uda harus ninggalain Kudus,dan aku ngga bisa kalo harus pergi dengan keadaan kaya gini.
Eh ya,Arsa juga harus ke semarang. CT Scan otak,buat tau apa kejang bikin otaknya ada masalah ato ngga. Ya Allah jangan yaa http://www.smileycodes.info
...
Arsa harusnya jadi anak yang pintar,terlihat dari matanya yang bening dan cerdas. Jangan buat kami lebih kawatir lagi Ya Allah...

Kamis, 05 Agustus 2010

Saya VS Twitter


Saya baru bikin twitter. Benar” baru buat,ketinggalan sekali yah?! Teman-teman sudah banyak yang punya akun twitter sih,jadi ya dibilang ikut”an mungkin iya juga.
Pertama aku kira twitter bakal sama kaya situs jejaring social lain yang berhasil aku taklukan spt facebook dan friendster jaman dulu. Tapi sepertinya aku salah. Aku sama sekali ngga ngerti itu twitter. Pertama buat uda,log-nya sih gampang ajah. Tapi buat ngoprasiinnya aku ngga tau apa-apa. Malu-maluin banget ya. 
Binggung.. Uda gitu dari twitter nya sendiri ngga kooperatif sama sekali. Mosog tiap kali mau ganti poto primari selalu over capacity. Selalu.
Jadi tambah males tuh. Tapi ya uda deh,ngga punya twitter juga ngga masalah kok (apalagi punya tapi ngga bisa pakenya). Facebook ajah juga ngga maslah kok http://www.smileycodes.info.

Walopun aku juga ngga menutup kemungkinan buat suatu saat belajar lagi soal twitter.

Saya VS Twitter


Saya baru bikin twitter. Benar” baru buat,ketinggalan sekali yah?! Teman-teman sudah banyak yang punya akun twitter sih,jadi ya dibilang ikut”an mungkin iya juga.
Pertama aku kira twitter bakal sama kaya situs jejaring social lain yang berhasil aku taklukan spt facebook dan friendster jaman dulu. Tapi sepertinya aku salah. Aku sama sekali ngga ngerti itu twitter. Pertama buat uda,log-nya sih gampang ajah. Tapi buat ngoprasiinnya aku ngga tau apa-apa. Malu-maluin banget ya. 
Binggung.. Uda gitu dari twitter nya sendiri ngga kooperatif sama sekali. Mosog tiap kali mau ganti poto primari selalu over capacity. Selalu.
Jadi tambah males tuh. Tapi ya uda deh,ngga punya twitter juga ngga masalah kok (apalagi punya tapi ngga bisa pakenya). Facebook ajah juga ngga maslah kok http://www.smileycodes.info.

Walopun aku juga ngga menutup kemungkinan buat suatu saat belajar lagi soal twitter.

Rabu, 04 Agustus 2010

Arsa Sakit...

Arsa sakit. Sejak Sabtu. http://www.smileycodes.info
Ceritanya panjang,mungkin ceritanya ngga sekarang. Kejang parah.
Saat pertama ke rumah sakit ini,langsung cek darah. Dan langsung diminta menginap. kita yang uda binggung,langsung iya ajah. Mas Joko tandatangan obat mahal dan langsung ke kamar. Kamar kelas II nomer 203. Sebelahan sama anak kelas lima yang infeksi pencernaan.
Awalnya dokter Erna (dokter sepesialis anak yang baiiiik banget)bilang menurut tes lab,darah Arsa banyak mengandung sel darah putih ato kata lainnya sel darah putihnya lebih banyak dari sel darah merahnya. Tau yang pertana terpikir apa? Leukimia! Tapi untungnya ngga..http://www.smileycodes.info

Kabar baiknya dua hari lagi dia bisa pulang..
Tapi ngga jadi..
Sehari dari jadwal pulang awal,dia sakit perut,setelah diselang hasilnya..
DISENTRI
Penyakit lama muncul lagi...

Sampai sekarang (hari Rabu)belum boleh pulang,Bapak yang sedang kerja buru" pulang (dengan sedikit terpaksa).. Tapi keadaanya uda membaik,uda ngga kejang lagi,uda ngga rewel lagi..
Tapi ya aku ngga tahu berapa banyak lagi uang yang musti dikeluarkan,semua obat yang dikasih harganya mahal,dan lagi sepertinya nama Arsa harus diganti,,,

Katanya Pak Kiai tu nama kurang bawa hoki jadi harus diganti,jadi..Rahasia!
Aku ngga peduli,walopun uda cinta setengah mati sama tu nama,tapi yang penting sekarang si Arsa cepet sembuh,cepet pulang,cepet bikin Abi-Umi nya baikan lagi mood dan kerjaannya... Amin
          Ini Arsa saat masuk UGD yg kedua kalinya masalah kejang itu,kakinya bengkak,jd infusnya dipindah ke tangan...


         Rumah sakit yang sama saat Arsa lair,Arsa sakit disentri tahap I,dan ini disentri tahap II

 
       Ibu sama Mbak Lilik,hampir tiap malem ngga tidur... Ngga lupa kipas semangka buat Arsa yang selalu kepanasan..

Ada hari Arsa rewel banget,karena tetangga sebelah berisik minta ampun,jadi diungsiin ke lorong depan ruang VIP, lumayan tenang. Ternyata rewelnya Arsa ada sebab lain,infusnya salah!


Tanggal 1 Agustus. Suapan pertama Arsa,dokter minta susunya dikurangi,biar diganti makanan ajah. Arsa doyan lho. Minta nambah terus! Hahaay
Arsa yang lagi bobok. Tenaaang banget leatnya. Botol ngga bisa dipisahin dari dia.

Sejarah Infus Arsa: pertama di kaki kanan (bengkak terus dipindah),kedua tangan kanan (sakit dan bengkak,jadi pindah),ketiga di kaki kiri sampai sekarang.
Kangen Arsa yang senyum kaya gini.....
      
Yellow Crown