Senin, 16 Agustus 2010

Beberapa hari menjelang puasa

Okee,,beberapa minggu ini adalah minggu tersulit dalam kehidupan keluarga kami. Dua hari semalam setelah Arsa keluar dari salah satu rumah sakit sebut saja rumah sakit K, paginya si adek muntah hebat,langsung aja dibawa umi abinya ke dokter langgangan,dan langsung pula disuruh  mesan kamar rawat inap. Umi dan abinya yang sedang ngga siap kalo harus nginap di rumah sakit baru yang besar dan mewahnya minta ampun milih obat jalan aja dulu. 
Dan sampe rumah ternyata obat yang harusnya diminum malah ngga terminum,hasilnya keluar lagi dari mulut bersama makanan yang sudah dulu sempat mampir di perut si adek. Tanpa mikir dua kali si adek langsung dibawa ke rumah sakit yang ada jaminan kesehatan dari kantor bapaknya.

Dan siangnya saya langsung meluncur kesana sama mbak. Si adek langsung dapat perawatan,tangan kirinya diinfus buat gantiin cairan yang uda ilang. Dan selama di sana si adek ngga pernah berhenti  muntah,rambut,muka kaki semua bau tidak sedap karena muntahan. Si adek yang biasanya kelihatan akif,segar dan sedikit ngga bisa diam sekarang lemas tiduran saja. Kasian. 



Malamnya uti (si mbah putri) dan tatung (si mbah kakung) ganti jagain Fida setelah 8 hari juga jagain Arsa di rumah sakit. Malamnya kita dapat kabar kalo Arsa rewel,nangis ngga diam,dan itu berlangsung dari jam 9 malam sampe paginya. Non stop ngga tidur sebentarpun. Sampe” tetangga ikut repot datang ke rumah malam-malam.
Dan paginya dia dibawa ke rumah sakit (lagi),di rumah sakit yang sama dengan si Fida. Dengan sedikit lobi akhirnya kita dapet ruangan yang sama. Memudahkan yang jaga biar ngga gitu kerepotan. Si kakak di rongent,ususnya infeksi parah (kata dokter),dan si adek divonis muntaber. 

Beruntung ngga lama mereka cepat membaik. Tidur enak dan juga sudah mulai ikhlas dengan susu formula khusus yang rasanya ngga enak sama sekali. Tapi keduanya juga sama prinsip soal obat,susah minta ampun buat minumnya. Kabar mereka sakit beredar cepat,keluarga dari jepara banyak yang datang juga tetangga-tetangga RT juga banyak yang datang membesuk. Jadilah Sabtu mereka pualng,pas di hari yang sama. Fida siang,menyusul Arsa malamnya. Hal yang paling ngga terlupakan adalah kami harus menghabiskan waktu puasa pertama dan kedua di ruamah sakit. Rumah sakit yayasan Kristen yang ngga bisa denger suara adzan atau tanda imsak.
Yaah,satu hal yang kami dapt selama fida dan arsa sakit kemarin,kami tambah lebih dekat, keluarga kami. Mulai dari bapak,ibu (yang sempat juga ikut sakit karena tensi tinggi mikir cucunya sakit semua),mas joko-mbak lilik,mbak iin-mas hasim,kami tetap keluarga berapapun anak yang kakakku punya mereka tetap kakakku kan.. Ah, ini juga pelajaran untuk jadi tante yang baik sekarang.. 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Yellow Crown