Selasa, 08 Februari 2011

Trauma

Kemarin sahabat saya si Beruang (Mr Expervert, Manusia Bodoh, Patronus atau nama lain yang saya berikan padanya) tidak sengaja mengingatkan saya pada pengalaman menyeramkan saat naik bis Nu*antara Kudus-Semarang beberapa minggu yang lalu.
Saya sebut menyeramkan bukan karena saya diikuti Mbak Kunti atau Mas Grandong, tapi lebih serem dari itu semua sodara-sodara!!!

Saya cerita dari awal dulu saja ya, pagi itu hari Senin seperti biasa, kalo hari senin saya berangkat dari kudus habis subuh soalnya ngejar mata kuliah jam tujuh. banyak yang bilang saya nekat,tapi ngga juga sih ya so far saya ngga pernah telat masuk kelas (sebenarnya dosennya juga hobi telat, ngga jarang kuliah mulai jam 8). awalnya saya pikir hari itu bakal jadi hari senin yang kaya biasa, berangkat dari depan matahari, pilih kursi, duduk, berangkat, ngantuk, nyampe Terboyo. Tapi TIDAK sodara-sodara. Semua berbeda.

Saya seperti biasa pilih tempat duduk di deretan kiri (yang tempat duduk untuk dua orang yang deket jendela) nomer tiga dari depan. Sebenarnya saat itu deretan itu banyak yang kosong, jadi saya bebas mo pilih yang mana. saya duduk dan ngga lama bis udah nyaris penuh sampai orang terkutuk itu dateng. Laki-laki masih muda, umurnya paling ngga 35-an. ngga tinggi tapi ngga pendek. pake topi sama kemeja kotak-kotak warna krem. dateng dari pintu belakang. dan saya ngga tau kenapa dia milih tempat duduk di samping saya. DI SAMPING SAYA. padahal dari arah datangnya yang dari belakang, kursi-kursi di deretan saya kebelakang semua juga pada single man lho (maksudnya yang harusnya diisi dua orang baru diisi satu orang), kalo saya jadi dia begitu naik,liat ada kursi yang kosong langsung tak dudukin dari pada cari-cari lagi kedepan kan?!

Awalnya saya pikir, mungkin saya emang cantik jadi si mas pengen duduk deket saya. Lupakan.
Dan penderitaan saya dimulai, ngga lama setelah bis jalan dari matahari,saya ngerasa ada yang aneh nih sama masnya. dia duduknya mepet-mepet saya mulu,padahal biasanya kalo saya duduk berdua sama orang lain pasti masih ada jarak walo sedikit,tapi ini ngga. padahal masnya kurus lho. Bener.

Terus cara duduknya juga bikin saya ngga nyaman samasekali. ngangkang kaya mau ngintimidasi kaki saya yang udah saya usahakan nangkring di pojokan. And you know what? Dia mulai melakukan hal yang buat saya sangat ngga nyaman. tangannya yang awalnya dilipat di dada mulai usil ke badan saya seiring kemepetan dia ke samping saya. saya tadinya mikir mungkin dia ngga sengaja dan saya masih berusaha menghindar (makin mepetin diri ke kaca jendela)tapi percuma. dia makin mepet ke saya, dan gerakan tiba-tiba yang saya buat biar dia kaget dan nyadar ngga membantu sama sekali.

Dan yang paling nyebelin adalah DIA PURA-PURA TIDUR!
saya ngga punya keberanian cukup buat teriak, walopun rasanya pengen banget teriak sekenceng-kencengnya. dan bisnya penuh sodara-sodara,jadi saya ngga bisa pindah ke tempat duduk lain.
Yang bisa saya lakukan cuma berdoa dalam hati biar bis itu cepet sampe di Terboyo.

Efek pengalaman saya itu masih berbekas sampai sekarang, terakhir saya lakukan perjalanan pulang Semarang-Kudus sebelum liburan, saya di bis sialan yang penumpangnya 90% laki-laki, ada perempuan tapi di depan pol deket supir dan saya dapetnya tempat duduk di belakang pol dihimpit banyak laki-laki. dan kebanyakan MEROKOK. I hate smoker so DAMN much. masih ditambah laki-laki yang ngga dapet tempat duduk,berdiri di depan saya SEMUA.

Jujur, saya cuma bisa gemetaran dan nyaris nangis saat itu, sms seseorang yang mungkin bisa saya ajak buat ngalihin perhatian saya, malah lama dibalesnya. Apdet status alhamdulillah banyak yang ngerespon walo ngga nyangkut soal keadaan saya waktu itu. So thankfull to Seno, Ambon, Utuz and Asti :)

Pelajaran dari itu semua mungkin saya harus lebih jaga diri,dan berusaha melupakan trauma.. hiks

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Yellow Crown