Selasa, 27 September 2011

Pelarian dari tugas tugas tugas tugas

Beberapa waktu yang lalu, tidak sengaja saya menemukan kiriman wall di facebook punya salah satu teman di friend list saya. Postingan wall itu dikirim dari pacarnya, kira-kira isinya begini,
Nanti kerja mengembangkan karir sebelum punya anak yah
Selanjutnya berkarya dari rumah aja, menulis atau bisnis rumahan
Seperti yang komen bagus katakan, urusan nafkah adalah urusan lelaki :)
It's such sweet words, right?!
Aaaah, benar-benar ya bikin melting. Haha
Eh tapi saya jadi kepikiran soal rumah saya di masa depan, kaya apa ya?? Saya sangat setuju dengan kata-kata yang di atas, urusan nafkah adalah urusan lelaki. Dari dulu saya selalu ingin menjadi ibu rumahan tanpa menunda kelahiran, leyeh-leyeh dan suami aja yang kerja. Haha. 

Tapi mungkin saya juga harus melakukan sesuatu juga, ngga bakal betah kalo ngga ngapa-ngapain deh. Dulu pernah berfikir pengen punya butik atau restoran, tapi pasti butuh modal besar. Belakangan pengen punya usaha rumahan, bikin les-lesan bahasa inggris atau rumah singgah sekalian, atau pengen usaha online furniture. Eittts, ide ini tiba-tiba muncul pas perjalanan ke jepara, ada sebuah jalan di tengah kota yang sisi kanan kirinya adalah toko furnitur yang keren-keren menurut saya.

Jadi muncul deh ide untuk bikin toko online dengan barang dagangan seperti itu untuk dijual ke orang-orang di luar negeri. Pasti deh banyak peminatnya karena menurut saya barangnya yang kebanyakan lemari, kursi dan segala pernik interior rumah kulitasnya top banget dan yang penting adalah bisa dilakukan di rumah jadi bisa nyambi ngasuh anak juga.

Bener-bener yah, semuanya yang dibanyangin kok rasanya mudaaaah aja... Enaaaaaak ajaaaa gitu.. Padahal kenyataannya belum tentu. Ah, pokoknya suami saya di masa depan harus mapan, punya uang cukup banyak buat hidup nyaman dan kerjanya halal biar tenang dunia akhirat.
:3

Senin, 26 September 2011

Alhamdulillah yah

Alhamdulillah yah, hari senin lagi. Alhamdulillah yah,semua lancar terkendali. Semester tiga ini bener-bener menguras energi. Tuhan, tugasnya banyak benget banget banget banget.
Dan di semester tiga ini saya takjub pake sangat, dosen-dosen yang ngajar benar-benar amazing. Mulai dari artian yang sebenarnya samapai yang tidak sebenarnya =________="

Dosen statistika saya misalnya, sang Mr GPS, silakan tanya suatu tempat pada beliau, maka memberi gambaran persis, tepat dan akurat lengkap dengan keterangan di tempat itu ada pohon apa (kalo belum ditebang), masjid apa, jalan apa dan ada apanya. Lengkap. Nyaris seluruh Indonesia mungkin. Jadi ini dosen apa dukun? hehe.
Belum lagi Mr GPS tersebut juga masih hafal rute jalan dan ciri-ciri tempat-tempat di luar negeri seperti Inggris, Australia, Singapura dll. Memang hebat lho, beliau juga 'nyambi' bekerja di dinas kementrian pendidikan Malaysia dan Indonesia. Masih tergolong orang dalam di UNICEF dan organisasi internasional lainya. So, waaah.

Itu baru satu dosen, masih ada banyak dosen lain yang menurut saya 'ajaib'. Mungkin akan saya ceritakan lain kali ya. hehe.
Haduuh, curi-curi waktu buat blogging di antara tugas-tugas (Kewarganegaraan, Phonetic, Reading, Lexical, BK, apa lagi yaaaaa?) yang menjerit-jerit minta diperhatiin. Hiks. Tunggu mamah,sayang.

Ini ceritaku hari ini. Apa ceritamu?

Rabu, 21 September 2011

gerimis


Tadi siang, gerimis berbisik padaku tentang lagu-lagu yang dibawanya serta sebelum jatuh,
gerimis bilang padaku tentang janji-janji,
tentang telapak yang menunggu tergenapi,dan
tentang rindu yang berlabel 'masih'

Minggu, 11 September 2011

Buber-buber

Masih tentang Ramadhan, hal yang paling membahagiakan adalah acara buka bersama (buber) teman-teman lama, yang lama yang jumpa. Mulai dari teman SMA sampai teman SMP juga.
Mari kita mulai dari buber SMA, temen-temen XII IPS 3 memang tiap tahun mengadakan acara buka bersama, taun ini di rumahnya Deni K, salah seorang temen ada yang berbaik hati menanggung semua biayanya. Itulah  kenapa saya bangga banget sama kelas saya, orang-orangnya sadar diri, kalau mampu ya mbayarin. haha.


TEMAN SELAMANYAAA :D


Kamis, 01 September 2011

Tuntas Ramadhan


Sudah lebaran. Sudah nata jajanan, sudah maaf-maafan, sudah makan-makan juga. Tapi rasanya masih adaaaa aja yang kurang. Banyak target di awal Ramadhan yang ngga tercapai. Merasa kehilangan saat Ramadhan yang tiba-tiba udah pergiii aja. Perasaan baru kemarin saya bangun buat sahur pertama, sekarang main lebaran aja. Mana saya juga bolongnya banyak pula. Ya Allah :'(

Salah satu masalah adalah entah kenapa saya merasa kehilangan semangat nulis saya, kualitasnya kok semakin lama semakin ngga banget ya, jadi minder sendiri kalo mau publish apalagi dikirim ke media. Semangat ibadah saya juga, awal-awal Ranadhan sih cukup bagus tapi di tengah-tengah....hedeeeh paraah deh, dan jangan tanya di akhir Ramadhan yang ada bener-bener ngga menghasilkan (perasaan saya sih bilangnya gitu).

Ramadhan ini bener-bener kerasa cepet banget dan kok rasanya biking shocking gitu ya. Saat kita uda terbiasa dengan Ramadhan, dengan hausnya jam dua siang, perjuangan bangun jam tiga paginya dan emosi yang kadang kesulitan buat ditahan, tahu-tahu si Ramadhan uda pergi gitu aja. Sebel kan rasanya. Nunggu dua belas bulan lagi buat ketemu tapi ya kalau masih diberi umur, kalau ngga?!
Semoga masih diberi umur sama Kamu Ya Allah sayaaang. Umur panjangnya juga buat Bapak, Ibu, Mbak-mbak, Mas-mas, dan semuanya ya :3

Untuk Tuhan

Tuhan aku masih belum mau kehilangan percaya padaMu, tentang janji itu, tentang ketetapan itu, bahwa tak selembar daunpun jatuh tanpa seijinMu, tanpa 'ya' dariMu,
Maka Tuhan bolehkan aku tetap melanjutkan prosesi lingkaran tak terputus yang kupercaya, aku meminta Kau mengabulkan. Begitu seterusnya.
Tuhan,boleh ya?
Yellow Crown