Jumat, 17 Februari 2012

tambahan

Melanjutkan dari postingan ini yang sebelumnya yang saya ambil dari tumblr salah satu teman saya kali ini saya mau melanjutkan dengan sedikit kata hati saya. Apadeh ya.haha

Nda kok, cuma tambahan sedikit saja tentang ribetnya perempuan. Kalau sebelumnya tentang terserah dan gapapa. Saya tambahi tentang perempuan yang suka dipuji atau digombali tapi purapura nggak suka.
Misalnya nih, Pak Mario Teguh pernah bilang pada Bu Lina, Sayang, kamu cantik sekali seperti bidadari blablabla dan Bu Lina cuma menjawab, ah Honey tukang gombal, raja gombal!

See?

Perempuan dimana-mana ya memang gitu. Purapura nggak suka dipuji tapi dalam hati berbunga-bunga seneng banget. Ngata-ngatain gombal lah ini lah, itu lah. Asal tahu saja, itu seperti refleks, keluarnya memang seperti itu. Beda kalau yang ngasih pujian atau gombalan itu orang yang perempuan itu ngga ngeh, yang perempuan itu ngga punya feel ke dia, cuma bilang 'oke, makasih'.

Lalu memangnya perempuan harus jawab gimana? Oh iya sayang, kamu juga seperti bidadara (kan cowok) yang turun dari khayangan blablabla. Its not our style guys!

Kami memang pura-pura ngga suka, tapi tidak sepenuhnya seperti itu, kami juga akan membalasnya dengan tidak langsung. Bersikap 'manis' seharian atau melakukan halhal kecil yang sebenarnya kaum laki-laki tidak menyadari bahwa itu adalah balasan dari pujian-pujian untuk kami sebelumnya.

Ribet ya? Memang!

cewek-terserah-gapapa-kok

I got this from my friends tumblr. And felt, damn, anyone have to read it!

wohoo.. halo cewekcewek sedunia! postingan ini terinspirasi salah satu segmen 8-11 show tadi pagi tentang menebak karakter dari tulisan tangan. nah si ahlinya tuh nyeletuk namanya cewek kan ya, maunya di mengerti, tapi kadang tindakn cewek itu yang justru susah dimengerti. iya banget lah ya. ibarat pelajaran bindo, cewek itu kamus konotasi berjalan.haha

konotasi yang paling sering kami pake itu adalah terserah, dan gapapa

persis seperti kata mbak @farahfirda dalam salah satu postingannya yang menyatakan kalo ada harapan dalam terserah, dan ada apaapa dalam gapapa (eh iya kan gitu kalimatnya? cmiiw mbak =p).

sebenernya naluriah sih ya. kami sering bilang terserah, karena cowok biasanya nanya menurut kamu? maunya gimana? dan kami sering bilang gapapa, karena cowok biasanya nanya kamu gapapa? ya, semacam pertanyaan-jawaban yang udah jadi template. bedanya, kalo cewek meski udah tau ini template, tetep ngarep dimengerti. kalo cowok udah tau ini template, ga ngertingerti dan tetep menganggap katakata itu murni denotasi.

sebelum bahas lebih lanjut, tolong pake konteks friendship juga dalam topik ini. karna gue berbicara dalam kapasitas friendship. ga ngerti sih ya yang -ship lainnya. gapernah tau -.-

oke, lanjut.
sebenernya, makna konotasi terserah itu banyak. interpretasi bedabeda tergantung keadaan. tapi tujuan dasarnya satu; kami udah capek karna ga juga ditangkep maksudnya. kami berharap dipahami. tapi ga lantas dengan jawab terserah kami lantas puas dan benerbener menyerahkan keputusan ke kalian. sesungguhnya ketika kami bilang terserah, kami mau kalian berpikir dari sudut pandang kami, bukan dari sudut pandang kalian.

contoh 1, failed
oknum: laper nih. ke resto depan yuk. tapi…males ambil mobil di parkiran. mau jalan tapi panas. menurut lo?
cewek: *diem
oknum: maunya gimana?
cewek: terserah
oknum: yaudah yuk jalan aja. deket ini
cewek: DEKET APANYA? JAUH MEEN! PANAS! YAKALI JALAN PANASPANAS! MALES AMAT SIH AMBIL MOBIL DOANG! *dalem hati* *manyun seharian*

contoh 2, succeed
oknum: laper nih. ke resto depan yuk. tapi.. males ambil mobil di parkiran. mau jalan tapi panas. menurut lo?
cewek: *diem
oknum: maunya gimana?
cewek: terserah
oknum: hmm.. lo tunggu bentar deh. gue ambil mobil aja. lo pasti gamau panaspanasan jalan kesana
cewek: *seneng*

see?
terserah berarti mikir dari sudut pandang cewek. cewek yang males panaspanasan. ya tapi bergantung tipe ceweknya juga. gue sih bodo amat panaspanasan bentar.

eh tapi ga jarang kata terserah juga berarti si cewek lagi bete. atau bahasa babab; mutung. biasanya dia lagi gamau diganggu. atau lagi ngasih sinyal kalo lo abis bikin salah. tapi tetep, kalo dapet yang tipe ini, nanggepinnya jangan ikutan mutung. instropeksi diri aja dulu mendingan -.-

lalu, tentang kata gapapa.

pernah nonton film action? ceweknya udah babakbelur kena aniaya tokoh antagonis, cowok yang nemuin dengan gobloknya pake nanya; kamu gapapa? yaiyalah jelasjelas udah bonyok gitu apanya yang gapapa? basabasi banget ga sih. nah, ini juga yang melatarbelakangi cewek hobi jawab gapapa. tujuannya ga lain ga bukan, kesel karena jelasjelas lagi kenapakenapa malah ditanya kamu gapapa. atau kalo pertanyaannya kamu kenapa, padahal jelasjelas yang tampak tu lagi kenapakenapa.

dan lebih kesel lagi, kalo udah jelas ada apaapa dan lagi kenapakenapa, malah dengan acuh jawab oh yaudah trus kabur gapeduli hanya karna kami jawab gapapa. saat itulah kami pengen ngejerit murka; ga peka banget siih!!

kalo lo liat kami tampak kenapakenapa, sebenernya ga masalah lo mau nanya basabasi gitu ke kami. kalopun kami jawabnya gapapa, juga terusin aja. toh jawaban gapapa kami tuh juga sebenernya bagian dari basabasi. basabasi buat preambule melihat respon lo selanjutnya.

contoh 1; failedoknum: kok manyun suram? kamu kenapa?
cewek: ah gapapa
oknum: oh yaudah, gue ke warung dulu ya beli rinso..
cewek: BUTA BANGET LO! JELASJELAS GUE LAGI GALAU DAN LO LEBIH MENTINGIN RINSO DARIPADA GUE GRRRR! *dalem hati* *ngambek seminggu*

contoh 2; succeedoknum: kok manyun suram? kamu kenapa?
cewek: ah gapapa
oknum: beneran? boong deh. butek gitu mukanya. udaah cerita aja biar lega
cewek: hehe bener kok gapapa
oknum: eh kemaren tetangga gue galau ga ceritacerita sembelit seminggu loh!
cewek: hahaha serius?
oknum: iya! sampe di ugd! itu tuh garagara ditanyain kenapa jawabnya gapapa teruss
cewek: ahahaha lo ini. tapi gue emang lagi ga enak mood sih..
oknum: gue traktir eskrim deh yuk sekarang. tapi cerita yaa
cewek: *senyum merekah* *ngangguk*

ya, respon lo selanjutnya lah yang penting. kalo abis denger kami bilang gapapa, sementara lo yakin ada apaapa, lo pancingpancing aja dikit. yakinkan lo bisa dipercaya. caritau terus ada apa. kalo masih gapapa juga, alihin fokusnya. hibur tah, ajakin ngapain tah. atau instropeksi. minta maap kalo punya salah. yah, semacam itu.

bukan salah kami kalo kami terlalu ribet dan riweuh untuk dimengerti. ini naluri bawaan orok. udah tercetak di dna. mungkin terkesan kami berbelitbelit dan ga frontal. serba konotasi, mengira semua orang adalah edwar cullen. tapi bukankah itulah menantangnya kami? ahahaha

maaf kalo kami merepotkan. tapi sungguh, kami juga gatau kenapa kami begitu merepotkan =p yang kami tau, kami hanya merepotkan orangorang yang kami kenal, yang kami percaya, yang kami sayangi. beruntunglah jika kalian menjadi salah satunya.

kalo orang lain yang gapeduli makna terserah dan gapapa-nya kami, kami mana peduli. tapi kalo kalian? kami sangat peduli. jadi mengertilah..
terimakasih. salam sabun colek!

Originally from : http://crescenthemum.tumblr.com/post/17615626960/cewek-terserah-gapapa-kok

Selasa, 14 Februari 2012

stroberi


Nemu gambar ini di tumblr. You know what? Saya langsung keinget sama vitha. Temen kosan saya yang sering mewarnain kukunya kalau lagi halangan dengan motif stroberi kaya gini. Awalnya pake kuteks merah dulu dengan disisain ujungnya sedikit (ngga dikasih warna merah) terus sisanya itu di kasih warna ijo, kalo udah kering yang warna merah ditumpuk sama kutek warna putih sebagai totol-totolnya (apasih) maksudnya sebagai efek efek bijinya gitu. Selesai!
Hihi. Jadi kangen vitha deh :D

Senin, 13 Februari 2012

lagu setengah selesai



Aku bahkan masih bisa melagukan not-not itu tanpa kertas komposisi yang entah kuletakakan dimana. Aku terlalu hafal semua tentang lagu  setengah sesesai itu, lagu kita, dulu. Bahkan atmosfer saat kamu menuliskan kecambah-kecambah hitam dengan pensil biru tuamu itu, aku masih sering mengingatnya diam-diam. Aku terlalu mencintai lagu itu, bahkan setelah kamu memutuskan untuk menyudahi lagu yang setengah selesai dan meninggalkanku untuk menentukan akhir yang baik untuk sebait terakhirnya. Dan aku sendirian.

Masih menggumamkan bait bait yang mungkin cocok untuk kuteruskan di kertas komposisi yang telah usang. Dan aku sendirian. Masih belum menemukannya sekarang. Karena yang harus kutuntaskan adalah lagu untuk berdua. Sepasang tangan yang memainkannya haruslah, milikmu dan milikku saja.
Tapi aku sendirian.


Minggu, 12 Februari 2012

kamu (lagi)

Bagaimana lagi masih saja kamu kok yang jadi bahan utama tulisan tulisanku, sampah sampah perasaanku dan semua hal absurd yang anehnya hanya bisa menguap dengan coretan dan klik publish di halaman ini saja. Aneh ya. Memang. Bagimana lagi. Bagimu aku memang ajaib kan? Spesial? Atau ada kata-kata lain yang aku lupa pernah kau sematkan untukku?

Aku dengan semua kekeras kepalaanku masih saja sering membuatmu menatap 'ayolaaah' berbeda ya denganmu yang selalu menuuti mauku atau aku juga yang sering menggunting menggambar menjahit dan melakukan hal-hal dengan kain warna merah dan biru muda sedangkan kamu di ribuan kilo di sana belajar bersiap ulangan yang jadwalnya saja belum kau terima (masih beberapa bulan lagi kan?!).

Bukan hal mudah memang untukku apalagi untukmu,
Membandingkan orang-orang lain denganmu, memata-matai halaman orang lain lalu mengaharapkan orang lain yang bisa membawaku kemanapun mauku itu adalah kamu, yang mampu mengiyakan semua hal-hal yang tak terbeli olehku adalah kamu, yang menghadiahi dengan kejutan-kejutan itu adalah kamu, tidak pernah adil untukmu kan? Aku tahu itu.

Tapi sementara ini aku bahagia denganmu, dengan segala keterbatasanmu, dengan segala janji-janji yang kau niatkan tuntas padaku. Tidak ada alasan untukku bertahan. Tapi itu cukup. Energi yang namanya entah apa itu menyakinkanku untuk menunggu. Tidak lama lagi..tidak lama lagi..begitu. Aneh ya.

Selamat sudah memenangkan hatiku. Selalu jaga dia dengan berusaha menepati semua kata-katamu ya :3.

waktu


Terlalu menyakitkan ternyata jika semua hal tiba-tiba berputar setengah lingkaran dan menjadi kuat adalah hal yang paling sulit dilakukan. Terlalu menyakitnya jika kamu tiba-tiba harus pergi lalu semua tentangmu hanya tesisa di obituari abu-abu gelap di sudut sudut kesedihan. Terlalu menyakitkan ketika tersadar bahwa semua sudah terlambat, bahkan apapun tak bisa menawar kepergian dengan harga tak sepantas.
Waktu, begitu mereka mereka menyebut obat itu. Yang menyembuhkan kesakitan, yang mengentaskan pemahaman, yang menyemaikan keikhlasan. Cukup waktu saja yang menemaniku dan tak akan meninggalkan. Ajaibnya waktu, dia bisa membuat lupa atas luka itu.

Sabtu, 11 Februari 2012

Maaf..Maaf

Haduuuh entah kenapa saya jadi jarang posting di sini ya. Padahal modem dan pulsanya ada (punya mbak sih, tapi kok malahan saya yang sering pake ya) masalahnya, saya lagi ketagihan ngurus rumah ketiga saya. Tumblr ini maksudnya. I dont know why its so addicted. LOL.

Liburan kali ini yang pertama saya rasakan adalah I've changed a lot. Ini jujur, liburan tahun kemarin rasa-rasanya saya masih anak kecil yang mempermasalahkan sesuatu yang kecil pula. Kalau sekarang, saya berfikir lebih santai, lebih berfikir 'pasti ada hikmahnya' atau lebih dewasa. Mungkin.

Bukannya saya menggampangkan, kuliah misalnya. Mengisi krs terlambat, dapat kelas 'sisa', kuliah di gedung FIK yang jauh banget sendirian di jumat sore nyaris malam misalnya. Saya yang dulu pasti sudah marah-marah ga jelas ke bapak, nyalah-nyalahin semua orang. Tapi saya yang sekarang hanya menarik nafas panjang dan bilang Mari berfikir kita harus apa.

Mungkin efek 20 tahun ya. Sudah sadar umur. Kepala dua adalah sesuatu sekali sepertinya :3

Minggu, 05 Februari 2012

Tentang kebaikan

Salam :)
Lama ya ngga kesini, urusan new nephew benar-benar menguras waktu tenaga dan pikiran saya. Bener lho. Siapa lagi yang disuruh-suruh beli jajan suguhan, buah tangan atau apalah tetek bengeknya kalau bukan saya. Huaaah. Tapi ngga apa-apa, sejauh ini saya ikhlas, sebenarnya ngga juga sih, saya cuma berfikir suatu saat mungkin saya akan memerlukan bantuan seperti itu juga saat ada di posisi yang sama dan dengan saya melakukan ini semua Insya Allah nanti-nanti dikasih balasan sama Allah deh.

Bicara tentang ikhlas, saya jadi ingat waktu awal-awal saya kuliah dulu. Pernah waktu perjalanan pulang naik bis nusantara dari semarang, sekitar sampe demak saya ketiduran dan dengan terpaksa melewatkan kondektur yang menarik uang jalan para penumpangnya. Guess what?! Mbak sebelah saya membayarkan saya uang naik bis itu. Iya, mbak yang saya ngga tahu namanya, ngga tahu rumahnya, ngga tahu asal usul keluarganya membayarkan saya uang pulang. Memang, enam ribu rupiah bagi banyak orang bukan uang yang banyak, tapi kebaikan mbaknya sampai sekarangpun ngga bisa saya lupakan.  Dan mbaknya bersikeras nggga mau uangnya diganti sama saya. Padahal jika dilihat dari penampilan *maaf* mbaknya bukan dari orang yang uangnya berlebih-lebihan.

Tuh, berbuat baik bisa dilakukan sama siapa aja dan dimana aja. Setidaknya saya ingin sekali seperti itu atau setidaknya berproses ke tahap bisa melakukan kebaikan pada siapa saja dimana saja. Ada yang bilang kalau kita membantu orang lain pasti digant kok dengan seribu kali lipat kemudahan sama Allah.

Mudahin jalan hamba ya Allah.

Kamis, 02 Februari 2012

Selamat datang cinta

Cinta tak selamnya datang atas nama gelak tawa, pun merah muda dan birunya air mata. Cinta tak selamanya hadir dalam pelukan dan seguk tangisan. Hari itu cinta hadir lewat erangan dan tangis pecah pertama. Lewat tengah malam itu, cinta hadir lewat kamu, sayang.



Selamat datang Tsaniyya Zahra Faida.

Seperti namanu jadilah perempuan yang cermerlang yang bermanfaat untuk orang banyak ya sayang.
Tante sayang kamu :*

Yellow Crown