Sabtu, 01 September 2012

two days left

maaf atas postingan yang agak panjang ini. ini skipable kok :P

ngga kerasa ya bentar lagi udah mulai kuliah lagi. semester lima jek, semester lima! berasa tua aja kan ya? perasaan baru kemarin di-ospekin kakak tingkat yang sok abis, sekarang udah nemuin postingan status-status adek kelasnya adek kelas yang ngeluh menye soal ospek and the blablablanya.

harus beneran siap mental karena semester lima ini bakal nguras kamar mandi fisik, mental dan perasaan. dari kakak tingkat yang pernah bilang semester lima adalah ujian paling neraka selama kuliah, mulai mata kuliah drama yang harus rela dan penuh dengan ketidak-ikhlasan latihan malem-malem untuk sekedar pentas 60an menit as the its final project di akhir semester, untuk yang satu ini saya jadi saksi sendiri si mbak reny sering banget pulang di atas jam 10an, pernah juga sampe jam 3 malem (itu pocong aja udah balik ke kuburan mungkin). dan tugaaaaaasnyaaa, tolong jangan tanya, semester ini, dosen-dosen juga seperti berlomba-lomba ngasih tugas, semacam award terselubung di antara beliau-beliaulah -,-

intinya semester depan akan jadi semester yang paling mencapekan. i do sure of that.

dan saya bakalan jadi jarang pulang. masa bodoh sama sms atau telpon-telponnya bapak yang sok-sokan bilang di rumah ada makanan enak segala macem (padahal niatnya saya disuruh pulang). harus kuat. harus kuat. lalu gimana sama orderan kaos-kaos saya? kalau dulu biasanya saya bisa dapet pemasukan beberapa ratus ribu per bulannya, lha sekarang? sadaaar nik..sadaaaarr..rejeki sudah ada yang ngatur =.=

dan saya juga bakalan lebih sering dikosan lah ya. penempaan biar bisa tambah dewasa. hidup di kos ngga semudah seperti yang saya bayangkan sebelumnya. adaptasi. saling menghargai. it a must. saya mau ngga mau, kudu ikut piket kos, dari nyapu, ngepel, sampe nguras kamar mandi. which is di rumah saya jaraaaaaaaaaaaaang banget ngelakuin itu semua. boro-boro buat urusan rumah, nyetrika pakaian sendiri aja saya pakai jasa laundry :P. tapi menurut saya soal piket atau apalah itu ngga ada apa-apanya dibandingkan soal berhubungan dengan sesama makhluk penghuni kosan. apalagi buat saya yang berbagi kamar dengan orang lain. iya, berbagi kamar biar biayanya lebih murah.
menghargai itu wajib. saya yang orangnya serampangan apa-apa sering lupa naroh atau berantakan dimana-mana juga harus menahan hasrat keberantakan saya demi keamanan dan kedamaian dunia. kalaupun masih rada-rada berantakan,ya anggap nasib ajalah, saya juga sudah berusaha dengan maksimal (versi saya) lho ya. saya yang punya mulut agak cadas juga dipaksa oleh hati nurani sendiri untuk tidak terlalu mengeluarkan bakat terpendam saya soal bicara seenaknya, walaupun untuk hal ini saya akui seringnya malah tidak berhasil -,-

kembali menjadi dewasa, di kos ngga akan ada yang mau nanggepin menye-nya saya. di rumah mah beda. walau kadang manja dan menye saya masih kelihatan, tapi jujur aja semenye-nya saya di kosan masih menye di rumah. bahkan kalau lagi sakitpun kita harus bisa survive sendiri, nelpon orang rumah malah tambah menye tingkat langit (i did). kita terpaksa harus menyesuaikan diri kalau ngga mau dibilang yang jelek-jelek di belakang. seperti saya yang selalu berusaha ngerti kalau saat kita lagi asik-asiknya nonton tv sendirian, terus tiba-tiba iklan dan kita pindah-pindah channel tapi ada yang barusan dateng, duduk, nyerobot channel dengan nada yang bikin sakitnya sama kaya kejepit pintu puluhan kali demi kartun! saya bukannya ngga suka kartun ya, I do love them tapi saya pikir saya ngga perlu nyerobot remote dari orang yang lebih dulu duduk di depan tipi dan bilang kata-kata senyakitin itu. demi spongebob.

atau saat kita lagi mau sholat, sudah wudlu plus rapi pake mukena. ada pengamen dateng. genjreng-genjreng bawa gitar. nyapu. ya nyanyilah. kita udah mau sholat aja. niat. kita sih nyante aja ya, secara tahu ada kok temen di kamar sebelah yang kamarnya malah lebih dekat dari pintu rumah, udah berbaik sangka pasti dia maulah ngasih uang. takbir. baca surat Al Fatihah. yang ngamen masih genjreng-genjreng. baca surah pendek. yang ngamen tambah kenceng genjreng-genjreng. hampir satu album dinyanyiin. ga konsen. daaaaan, akhirnya kita yang keluar ngasih beberapa rupiah ke masnya. masih pake mukena. sementara di kamar sebelah, temen kita asik nonton video apalah di leptopnya. saya berusaha inhale-exhale-inhale-exhale dan nerusin sholat.

dan masih banyak cerita lain soal kosan. suka dukanya. dan akan bertambah lagi ceritanya beberapa hari ke depan. wuoooo. bentar lagi tanggal tigaaaa.

doakan saya panjang umur sehat selaluuuu dan masih bisa hidup sentosa sampai enam belas minggu ke depan. aamiin!

salam list-yang-harus-dibawa-kekosan!


Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Yellow Crown