Senin, 15 Juli 2013

my dear, Nastar and Kastengel

Bapak ibuk bilang sih mereka anak-anak saya :p..haha. Mungkin memang hampir benar, saya hampir selalu marah kalo aca mulai ribut siang-siang yang adalah waktu tidur mereka.. Ya, kan kita udah niat melihara, ya harus bertanggung jawab, bukan cuma soal makan minumnya aja tapi juga kenyamanan tinggal sama kita. Saya mau cerita apa sih? Ini lho, dua peliharaan saya enam bulan terakhir :3
Niat pengen punya peliharaan udah lamaaa, dari SD malah udah suka sama kucing, pernah nemu satu dua kali yang lucu dan dibawa ke rumah tapi ga dibolehin ibu. Takut penyakit katanya.

Umur 2 bulan
Akhirnya kesampaian juga punya hewan peliharaan selain ikan di akuarium depan, ya ini, hasil adopsi dari seorang yang udah nganggap saya sebagai adek sendiri (tapi bayar kok -_-). Saya adopsinya sejak Februari, tadinya ditawari dua jenis hamster, yang satu sepasang campbell siap beranak tapi bulunya gelap atau anakan winter white yang sepasang yang bulunya agak terang. Saya milihnya lama lho pemirsa, tapi kok ya masnya sabar banget ngadepin 3 jam sama saya cuma buat milih hamster mana yang mau saya bawa pulang. ahihihi.

Dengan penuh pertimbangan saya akhirnya milih yang anakan winter white aja, alasannya? karena warna bulunya yang terang, jujur waktu itu saya belum bilang sama orang rumah kalo saya bakal adopsi hamster, jadi buat jaga-jaga biar ga dikira tikus, ya saya milih yang sekiranya warna tikus ga gitu gitu amat. Yang terang. Setelah dikasih pengarahan ini itu saya pede aja tuh bawa pulang mereka. Sampai di rumah, dengan sedikit penjelasan akhirnya semua oke kok, alhamdulillah :')
Ibu yang awalnya paling ga setuju kalo saya pelihara hamster malah yang sering kasih perhatian, semacam itu 'kok tidur mulu, apa sakit?' atau 'itu udah dikasih makan belum kok kayae lemes gitu?'. Bapak apalagi, waktu saya kebingunggan cara masang tempat minum buat para hams, beliau tuh yang benerin dan masangin kawat. Waktu awal-awal juga kalo ngeliat para hams muter-muter di jogging wheelnya bapak diem-diem merhatiin terus senyum-senyum sendiri..hahaha

Nastar dan Kastengel (masih kecil)
Oiya, sepasang hamster saya kasih nama Kastengel buat yang variannya golden sama Nastar buat yang variannya safir. Kok kaya nama kue lebaran? Soalnya kedengerannya cute sih :p

Kurang lebih sebulan kemudian, ada tragedi menimpa nastar, habis sholat subuh ternyata si nastar udah terbujur kaku, perutnya sobek T.T saya langsung menyimpulkan, jangan-jangan Nastar sama Kastengel berantem sampai sobek-sobekan perut kaya gini. Saya langsung sms mas ikin, si mantan empunya hamster, beliau ragu kalau hamsternya berantem kaya gitu, terus saya diminta ngecek apa ada tanda-tanda perkelahian di badan Kastengel, dan ternyata ga ada pemirsa! Bulu kastengel masih rapi, ga da bekas semacam cakaran atau apa, itu artinya mereka ga berantem, jadi bukan kastengel pelakunya. Mas ikin tanya lagi apa di tempat yang sekarang kandang hams berada apa ada tikusnya, jangan-jangan pelakunya tikus. Yaa, salah saya sih itu kandang memang saya taroh di kamar belakang yang ga kepake, banyak tuh tikus berkeliaran di atapnya, tapi saya jujur sebelumnya ga ada pikiran ke sana. huuuft.

Dan akhirnya seperti itulah, nastar kini tinggal kenangan. Padahal nastar adalah kesayangan saya yang paling saya sayang #uhuk :'(

Si kastengel juga keliatan sedih habis ditinggal betinanya,ga da temen main kali ya, karena ga tahan liat si kastengel nelangsa lama-lama, saya cariin pasangan ajalah.

Karena cerita cari jodoh buat kastengel bakal panjang, mungkin akan saya publish besok aja deh. Ini mata udah 5 watt dan besok udah ikutan sahur lagi. Uyeee! Akhirnya bisa ikutan puasa!!

Ingetin saya biar ga lupa ya (ga penting juga sih) :p

Selamat malam dan semoga mimpi indah :*

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Yellow Crown