Minggu, 25 Agustus 2013

Tujubelasan

Sebelumnya saya mau ngucapin Dirgahayu Republik Indonesia, semoga semakin ramah pada penduduk yang kadang bawel tapi masih juga cinta pada negerinya sendiri ini.Semoga semakin baik dan baik.
Tulisan ini harusnya dipublish sekitar tanggal 17an tapi apadaya, males dan banyak kerjaan melanda. Bagi yang sudah kenal saya lewat blog pasti tau lah ya, kalau saya sering banget publish late post semacam ini. Ahihi.
Jadi ceritanya hari itu tanggal 16 Agustus siang, saya yang dateng ke kontrakan sehari sebelumnya baru selese beberes sekedarnya. Seharian ga ada kerjaan. Menye bawel 'enaknya ngapain yaaa' ke susi. Lalu tetiba si Imam dateng, ternyata beliau juga lagi bingung ngapain di kosannya. Bertambahlah satu orang yang terancam luntang-luntung seharian itu. Bagus.

Sampai pada jam 3, akhirnya ada kunjungan mendadak dari ibu yanti-yang pernah saya ceritakan di post sebelumnya- yang meminjami kasur, bantal dan segala keperluan merem kami bertiga. Beliau meminta kami untuk jadi panitia acara tujubelasan RT 05 untuk nanti malam. IYA, MALAM ITU JUGA.
Saya sampe beberapa kali tanya 'kapan bu?' buat memastikan itu benar untuk malam itu atau bukan. Well, kami langsung meluncur ke tempat acara, lebih tepatnya ke rumah ibu yanti. Di sana udah ada beberapa anak kecil yang main-main, saya ikutan main dong ya walaupun sebentar karena mesti mbantuin si Imam dan Susi nyusun rencana masa depan untuk lomba tujubelasannya.

Setelah berdiskusi sedikit akhirnya nemu juga gambaran kasarnya lomba apa aja untuk malem itu. Misalnya ada lomba 'iya-iya-tidak-tidak' ala program kuis sc*v, lomba tebak lagu perjuangan, lomba baca teks proklamasi dll. Setelah dapet gambaran itu kita langsung diserahi tugas mbungkus kado buat pemenang. Itu dalam posisi sedikit lagi magrib dan kami belum nyiapin file lagu dan semacam tetek bengek perlengkapan lomba. Imam ijin balik kosan, mau mandi dan makan. soalnya sedari tadi siang beliau belum makan, dan waktu ditawari ibu-ibu tetangga buat makan beliau ewuh kalau makan sendirian soalnya saya dan susi masih kenyang saat itu.

Kita sudah heboh ya, di kosan cuma berdua sedangkan banyak hal yang belum keurus. coba menghubungi yang lain, tiga orang cewe yang lain baru bisa dateng habis magrib. Habis magrib, imam dateng, bawa dadang. Langsung ngurus kelengkapan lomba, saya online nyari rekaman pembacaan teks proklamasi. Bu Yanti beberapa kali mampir kosan, tanya apa sudah siap. Serba ributlah.

Di jalan ketemu tiga cewe yang lain, langsung meluncur buat bungkusin hadiah lombanya. Saya dan imam masih tentang soal teknis lomba, donlot ini itu yang-gagal-mari-usaha-lagi. Anak-anak pada rieweuh tanya 'mbak ini lombanya mulai jam berapa?' sampai akhirnya semua beres dan  jam setengah delapan lebih acara arisan baru dimulai. Iya, arisan. Ternyata sebelum acara tujubelasan itu ada acara acara arisan dulu. Pikiran saya udah kemana-mana, semacam 'haduh ini anak-anak apa masih pada semangat kalo mulainya aja dari jam 8 gini'. Saya sms imam yg duduk dibarisan para pria untuk tanya keadaan anak-anak katanya, Dewa -salah satu anak favorit saya- sudah tidur. Semakin kepikiran. Haduh, haduh, haduh.

Acara arisan selesai, lanjut ke acara seneng-senengnya. Isti,yang ditunjuk jadi MC dari tadi duduk di deket saya udah ga keitung bilang 'haduh, piye iki? kamu ajalah nik yang jadi MC'. Saya cuma cengengesan aja.
Saya agak lupa urutan lombanya tapi intinya sih lomba dibagi jadi tiga kategori; anak-anak, dewasa (bapak-bapak dan ibu-ibu) dan umum. Mulai dari lomba nyanyi, proklamasi, sampai goyang caesarpun ada.

lomba nyanyi
Para pemenang

Pemenang kategori ibu-ibu

pemenang kategori bapak-bapak
Isti dan Dadang sebagai MC acara


Anak-anak yang sebelumnya ngantuk bahkan Dewa sampe udah tidur, jadi semangat lagi. Jadi ketawa-ketawa lagi, jadi teriak-teriak lagi. Aaah :')


Masih banyak sebenarnya yang belum terdokumentasikan, misalnya waktu goyang caesar bersama, mana Ivan semangat banget pula jadi insrukturnya. Seorang ivan coba yang kalau diliat sekilas jaimnya ampun-ampunan bisa total mimpin bapak-bapak ngikutin dia.
Bapak-bapaknya juga banyak yang antusias, walaupun barisan yang bagian ibu-ibu sudah mulai berkurang karena pada banyak pulang.








Setelah acara itu kami jadi tahu, oh itu yang namanya pak Kuatno, rumahnya di sana, ini yang namanya Ridwan anaknya bapak anu rumahnya situ, ini yang namanya Pak itu rumahnya sana dan semacam itu. Rasanya puas banget dan bangga banget sama diri sendiri, kalau inget kita baru dikasih mandat jam 3 sore tadi tapi acaranya bisa semeriah itu. Kata mas putut si empunya rumah sebelah bilang kalau acara RT 05 adalah yang paling meriah. Bu Yanti juga beberapa kali bilang terima kasih. Senangnyaa.








Semoga kegiatan yang cuma sebentar ini cukuplah buat kenang-kenangan warga sini dan kami bisa saling kenal, saling akrab. Siapa tahu dijadiin menantu juga #uhuk.
Ini cerita tujubelasanku, ceritamu mana?

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Yellow Crown