Selasa, 02 September 2014

maaf kalau saya agak sensitif soal ini

saya kenal seseorang, cowok, satu universitas beda jurusan. entah kenapa dengan posisi saya yang tiba-tiba-migrain-kalo-mikir-skripsi ngeliat dia yang ga niat ngerjain skripsi bikin saya emosi sendiri. ketika semua temen-temennya berjuang mati-matian sampe lembur ngerevisi draft,ngemis-ngemis ke dosen minta bimbingan, dia dengan santainya bilang 'bakal ngerjain skripsi setelah orang tuanya nepatin janji kasih kamera'. dan pemirsah, dia umurnya 23 tahun. kuliah, semester 9. meskipun kaya gitu bukan anak seragaman putih merah ya, ingat.

dia dulu pernah bilang sudah bimbingan sekali dua kali, diminta bikin produknya entah itu berapa bulan yang lalu dan sekarang belum juga maju-maju. alasannya? banyaaaaaak banget. sini saya kasih liat beberapa chat saya sama dia malem ini tadi.






fyi, temen saya itu akhirnya dapet kamera DSLR 1-2 minggu kemaren,tapi jangankan tambah rajin ngerjain skripsi, tambah waktu buat hunting foto sih iya. mungkin karena dia dari anak keluarga yang cukup mampu ya, dari keluarga yang punya usaha dan beberapa toko di kota asalnya, jadi ga mikir soal biaya kuliah atau kos tiap tahunnya. kuliah ga kuliah juga bakal punya toko yang dia kelola sendiri. jadi kenapa mesti cepet-cepet?

dia anak pertama dan punya adek perempuan, kasihan aja sebenernya makanya saya cuma bilang terserah di akhir chat kami, ga tahan kok ya ada cowok yang sebegitu ga bisa bertanggung jawab atas hidupnya sendiri kaya gitu. alasan mau nikmatin hidup itu yang paling ga masuk akal, hellllloooooow...dia kemana aja???? travelling ke surga? soal mau bikin draft yang 'perfecto' kata dia, emang bisa? ada gitu yang sempurna? orang macem dia yang kuliah aja pake ngulang-ngulang emang bisa bikin sekali, maju bimbingan terus acc karena udah sempurna? apa ya dia ga realistis (kalo ga mau dibilang ga mau ngaca)?

saya heran, apa emang cowok yang lama dewasanya atau cewek yang dewasa terlalu cepat? tapi selambat-lambatnya cowok jadi dewasa kok ya ada yang bebal kaya dia ya? tapi bener deh, saya kasihan sama dia dengan cara berfikirnya yang kaya gitu, yakin deh pasti gampang banget dipengaruhin orang dan dimanfaatkan. tapi perasaan, temen-temen saya yang cowok juga walaupun ga rajin ngerjain skripsi tapi ada progressnya. lhah dia? alasannya itu lho, ga logis pula.

sekarang kalo cowok aja ga 'matang' atau ga bertanggung jawab kaya gitu apalagi yang bisa banggain? kamera? mobil? motor mahal? itu mah punya orang tua semuaaaaaa. kasihan, kasihan, kasihan. salah satu contoh cowok yang un-nikahable bangetlah dia itu. ya Allah, jauhkanlah hamba dari jodoh yang semacam itu ya Allah ya..

kalo saya emosi, salah ga?
ah, tapi ngapain juga ngurusin orang lain ngurusin dosen sendri yang ga validasi-validasi aja udah bikin pusing kok ya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Yellow Crown